Pandangan Hidup 87 Tahun

admin March 27, 2020 at 0:41

Oleh: Yuli Widiyatmoko

 

Pada tahun 2020, kita tidak perlu Blogger, YouTuber, atau media sosial lainnya untuk memberi tahu dunia bahwa kita telah membaca, berolahraga, bermeditasi, makan makanan padat nutrisi, membuat jurnal, dan minum cukup air yang itu semua merupakan kebiasaan yang baik.

 

Perlahan, kita lebih sadar akan apa yang kita lakukan, apa yang kita masukkan ke dalam tubuh kita, dan bagaimana kita hidup.

 

Ada banyak saran pertumbuhan pribadi ke mana pun kita pergi. Selama beberapa tahun terakhir, sepertinya semua orang terobsesi dengan perbaikan diri. Kita bisa mengatakan itu dengan jumlah saran swadaya yang bisa kita dapatkan dari media arus utama.

 

Tetapi sementara saran ini mungkin terlihat bagus di awal, ada beberapa masalah jika kita memikirkannya lebih dalam:

  • Nasihat apa yang benar? Ada banyak saran yang bertentangan di luar sana.
  • Mengapa orang mempertahankan keyakinan mereka dengan tegas? Ketika orang berlangganan sistem kepercayaan, mereka melakukan segalanya untuk membuktikan bahwa mereka benar.
  • Mengapa memberi orang nasihat? Apa minat orang? Mengapa mereka menginvestasikan waktu dan sumber daya dalam meyakinkan orang bahwa hal-hal tertentu itu benar?

Salah satu hal yang saya temukan adalah bahwa taktik dan saran khusus tidak berguna sama sekali. Saya sebagian besar peduli dengan sistem dan pedoman luas. Misalnya, saya tidak terlalu khawatir tentang diet saya. Saya mengerti bahwa diet seseorang bukan satu-satunya faktor dalam kesehatan dan umur panjang. Ada cukup banyak orang yang melakukan diet “buruk” tetapi hidup panjang dan bahagia.

 

Kakek saya adalah salah satunya. Dia berusia 87 tahun dan bahkan tidak tahu apa itu diet. Dia hanya makan apa yang dia makan kembali di hari itu. Dia juga makan banyak lemak jenuh, memiliki perut yang cukup besar, tetapi dia masih menjaga dirinya sendiri. Ngomong-ngomong, dia pria yang aktif untuk usianya. Ditambah lagi, dia masih tajam seperti pisau.

 

Ketika saya bertanya kepadanya tentang kunci untuk menjalani kehidupan yang baik, dia mengatakan bahwa hal yang paling penting baginya adalah konsistensi. Seluruh kehidupan dewasanya, ia bangun pada saat yang sama, makan 3 kali makan pada saat yang sama, tidak camilan, dan hampir tidak pernah menyimpang dari rutinitasnya.

 

Bagi saya, itulah hal yang paling penting. Anda bisa makan tanaman, Anda bisa makan daging. Tetapi ketika orang mengatakan Anda perlu makan tanaman atau daging agar sehat, saya pergi. Itu terlalu hitam dan putih. Selalu ada lebih dari yang Anda lihat di permukaan.

 

Selama setahun terakhir, pandangan saya tentang kehidupan telah berubah. Semakin banyak saya membaca dan menulis tentang kehidupan, semakin saya tidak yakin tentang segalanya. Kita dapat menerapkan konsep ini untuk semua hal dalam hidup. Kami selalu melihat permukaan. Kami melihat ujung gunung es. Tapi kami tidak tahu seperti apa gunung es itu di bawah air. Itulah hal-hal yang tidak kita lihat kecuali kita menyelam dalam-dalam.

 

Karenanya, salah satu kebiasaan saya untuk hidup adalah : Pertanyakan segalanya.

 

Itulah salah satu kebiasaan yang benar-benar mengubah hidup saya. Semua hal lain seperti berolahraga, membuat jurnal, dan sebagainya, juga berdampak. Tetapi ini adalah hal terbesar bagi saya. Mengapa? Karena saat kita memutuskan sesuatu adalah saat kita berhenti tumbuh. Ini terjadi pada kita semua tanpa menyadarinya. Yang aneh adalah bahwa kita semua tertarik pada nasihat karena kita ingin tumbuh dan meningkatkan diri kita sendiri.

 

Tapi entah bagaimana, kami tertarik ke dalam kelompok, ideologi, dan sistem kepercayaan tertentu. Dan tiba-tiba, kita berhenti tumbuh. Tapi kami tidak menyadarinya. Di permukaan, sepertinya kami baik-baik saja. Kami makan sehat, tetap produktif, dan yang paling penting, kami merasa seperti milik sekelompok orang yang melakukan hal yang benar.

 

Tetapi bagaimana kita tahu kita melakukan hal yang benar?

 

Yang terdekat yang bisa kita dapatkan adalah dengan mempertanyakan semua yang kita lakukan. Sekarang, saya tidak mengatakan kita harus mempertanyakan setiap langkah yang kita ambil. Itu akan menjadi mimpi buruk. Bisakah kamu bayangkan itu? “Haruskah aku makan sandwich ini? Bagaimana jika diracun? Bagaimana jika roti itu buruk bagimu?”

 

Bukan itu yang saya bicarakan. Cukup bentuk kebiasaan secara teratur (itulah kuncinya di sini) mempertanyakan apa yang kita lakukan. Tidak setiap menit atau jam, tetapi secara teratur. Setiap hari, saya terbuka untuk ide-ide baru dan hal-hal yang menantang pemikiran saya.

_______________________________

Referensi: Darius Foroux. 23 Januari 2020. Diakses melalui https://medium.com/personal-growth/one-habit-that-changed-my-life-63b4074eea28